Malaysia-Singapura (Part 1)

February, 15th-22th 2012

“Mbak pasti anak orang kaya yah?..jalan-jalannya sampe Malaysia”, kata seorang ibu orang indonesia yang ketemu di jalan. “Nggak kok Bu, ini duitnya dari hasil nabung ama hadiah menang kompetisi”, jawabku sambil mbatin ‘lhah si ibu sekeluarga (suami + 3 anak) yang justru orang kaya, 5 hari udah keluar duit 40jeti’

:O

Mungkin si Ibu belom kenal istilah backpacker, alias jalan-jalan irit. hmmm…Sooo this is a story of my journey a la backpacker

Sebenernya mungkin mama nggak rela asisten rumah tangganya pergi (lagi) karena dua hari sebelumnya baru balik dari luar kota buat penelitian. Sorry mom.. :p

Berangkatlah saya with the gengs.

ki-ka : rieke,cuprid,diyan

Day 1 (15 February)

Kami naik flight langsung Semarang-Kuala Lumpur. Destinasi kami selama 7 hari ini adalah Kuala Lumpur – Melaka – Singapura. Entah kenapa petugas imigrasi Bandara Ahmad Yani menyembur saya dengan pertanyaan ini, “Mbak, kartu tenaga kerjanya mana?”.

-______________-“

Saya antara mau ketawa ama miris, muka saya tipe-tipe TKW apa yah. *nangis guling-guling*. Saya sembur balik si bapak,” Saya mo liburan kok pak”, dan si bapak cuma ngangguk-ngangguk aja.

Alhamdulillah cuaca cerah waktu berangkat. Tapi sampai Kuala Lumpur mendung 😦  Nggak ambil pusing langsung tancap gas menuju penginapan. With the gengs, kami nginep di daerah Bukit Bintang, namanya Sunshine Bedz . Karena kita nggak punya kartu kredit, malem sebelum berangkat Rieke kirim email. Ternyata baru di cek waktu kita nyampe di situ ama resepsionisnya. Walhasil kami dapet tempat tidur mencar-mencar (which is those beds is the last one they own). Aku kebagian di mix dorm.

VOILAAA…Roome mate saya 2 orang cewek Jerman dan *simpen dulu*. Oke then, karena dilanda kelaperan berat, mampir dulu d McD deket penginapan. Lanjut jalan berpayung mendung ke Petronas Tower. Jalan? Iya jalan. Banyak tuh bule keliaran jalan-jalan di pedestriannya kota KL. Bedanya dengan kami, mereka udah biasa jalan sedang kami jalan dikit udah ngeluh -_____-“

Finally!When we arrived in Petronas Tower : ujan dong yaaa (–,) dan akhirnya mengurungkan niatan foto-foto. Adalah kesalahan ketika pelariannya kemudian masuk mall, ngider-ngider dan tergoda buat beli snack-snack. *diteriakin dompet*

Kapok jalan, kami naik subway pulangnya huhehehee…Sampai di deket penginapan, saya langsung balik ke penginapan, sementara yang lain lanjut jalan muter-muter di sekitar penginapan. Saya mo bayar utang tidur setelah beberpa hari sebelumnya juga kurang tidur (dan masih ada perjalanan panjang lagi). Menurut mereka (setelah besok paginya ketemu aku dan cerita), di sekitar penginapan itu banyak foodstall ama pertunjukkan artis jalanan, dan ada pasar juga.

So i’m gonna telling you who’s the last my room mate. Jeng jeng jeng…. Dia cowok Kanada yang dateng-dateng tengah malem main  (cetek-cetekin) lampu kamar dan blower. Also when i wake up in the morning, i saw him just wearing a (tight) boxer *buru-buru matiin lampu dan keluar kamar*

Day 2 (16 February)

Setelah ready semua dan sarapan di hostel (it’s free! aku makan 2 tangkup roti :p) saya n the gengs siap brangkat!Tapi kemana?

Stelah nanya Josie, resepsionis Sunshine Bedz, dia nyaranin kita ke Batu Caves. Well sebenernya kita udah punya planning kemana-kemana-kemana..Tapi karena bingung mo kemana dulu, akhirnya malah bingung.

Menuju Batu Caves dari penginapan kurang lebih makan waktu 1,5 jam. MRT dari Bukit Bintang disambung kereta dari KL Sentral, turunnya langsung di TKP Batu Caves. Waktu naik tangga di Batu Cave ditemenin ama monyet-monyet yang siap ngusilin. *pasang mata**sikep tas* Baiknya sih ke sana agak pagian, kalo nggak kuat ama sengatan sinar mataharinya bisa bikin kliyeng-kliyeng.

patung di Batu Cave

Setelah turun gunung, lanjut ke Masjid Jamek. Nggak taunya kalo masuk ke situ harus berpakaian lengkap (nutup aurat) jadilah cari destinasi selanjutanya *ngecek map*. Akhirnya kami menuju ke Dataran Merdeka.

sekitar Dataran Merdeka
Other Side of Dataran Merdeka

Kelar panasan di Dataran Merdeka, saya, diyan, cuprid ngacir ke Kuala Lumpur City Gallery , sementara rieke lagi oles-oles counterpain karena kecapean kakinya huehehehe.

Begitu masuk, satu kata AWESOME! Sejarah kota KL dan beberapa ikon dibuatkan maket. Daerah Dataran Merdeka pun dibuatin maket lengkap. Bangunannya sendiri sih kayaknya bangunan lama.

AWESOME
Tampak Depan KL City Gallery

Nggak habis di situ, di ruangan sebelahnya ternyata ada gallery yang jual merchandise macem-macem dibuat dari kayu yang diukir-ukir gitu. Cuma ‘mampu’ liat-liat dan foto-foto doank ngihihi abis itu cabut.

merchandise
macem-macem merchandise
ARCH

Setelah liat map, ternyata udah deket ama Pasar Seni. Cuma nggak ngerti arahnya kemana. Nanya deh sama resepsionis KL City Gallery. Ternyata tinggal nyabrang dan luruus aja lalu belok kanan setelah jembatan.

Etapi di jalan ngliwatin Muzeum Tekstil. Mampir dulu. Dan isinya kurang lebih kayak di museum Batik Pekalongan. Cuma ruangannya lebih adem dan ada gallery store-nya. Masuk situ FREE. Cuma ngisi buku tamu ajah.

Lanjut Pasar Seni, kami nggak lama muter-muter di situ. Cocok banget buat cari oleh-oleh atau macem-macem kerajinan dari Malaysia. Dan menuju ke destinasi selanjutnya : KL Tower.

*.*

Masuk ke KL tower ada tiketnya. Bayarnya 38 RM, tapi cukup bayar seharga 25 RM aja karena beli di hostel. Tapi tetep harus dituker tiket masuk dulu. Jadi semacam voucher yang aku dapet dari hostel itu. *kirain suruh nombok*

Biasa aja sih di situ, selain agak amazed naik turun lift setinggi 100meteran. *pegangan dinding lift* Mungkin kalo malem lebih semarak bisa liat lampu kelap kelip.

nhaaahh…sewaktu nunggu free shuttle bus kala itu, saya ketemu rombongan keluarga yang aku ceritain di depan. Mereka dari Jakarta(not exactly Jakarta). Jadi karena (katanya) duitnya udah menipis, sedangkan mereka masih ada next destination ke Genting (yang mana harga-harga di sana lebih mahal) akhirnya mereka ‘ngintil’ saya n the gengs jalan kaki menuju stasuiun MRT terdekat. Kalo saya nggak naik MRT, karena jalannya udah searah dan deket.

Tapi mereka mau ngrasain moda tranposrtasi selain taksi. *glek* kebayang deh 40jeti itu larinya kemana. Karena selain kemana-mana naik taksi, mereka berkunjungnya ke mall-mall yang ada KL -______-”  mau juga donk pak, bu, jadi anaknya…

Jadi karena saya cerita ke mereka (dibantu cuprid,diyan,rieke),  stasiun Bukit Bintang itu deket banget ama daerah mall-mall (yang belum di explore ama mereka), jadilah mereka skip 1 stasiun…buat jalan ke mall lagi *sigh*

Kami berpisah di depan hostel saya yang semalemnya bayar 30RM, sementara kata si Ibunya, mereka nginep di semacam apartemen yang disewa per malemnya  400an RM. Si Ibu kaget, saya juga kaget.huhahaha…kaget karena ‘kejomplangan’ harga penginapan itu. Kami semua berpisah sambil berpelukan dan salam-salaman dan anak-anaknya pun salim sama saya n the gengs *brasa lebaran*

Masih ada 3 jam lagi sebelum malem. Saya boci (bobo ciang) yang lain juga mungkin sama :p. Dasar kaminya yang backpacker gadungan hehehehe

Rencana malem ini adalah ke Petaling street. Biasa deh, kali ini naik MRT juga, turun di stasiun Maharajalela. Ada yang aneh waktu aku turun MRT, liat seorang bule cowok nyapa si Cuprid. Cuprid pun merasakan hal serupa. Apakah dia bule genit? Apakah kita mo ditodong? Atokah dia mo usil? *lebaaaaiiii*

Salah semua sodara-sodara.! Ternyata itu bule nginep 1 hostel di Sunshine Bedz HUAHHAHAHHAAA…. Dan dia nggak sendirian, tapi bareng 2 orang bule lagi (cewek dan cowok). Mereka adalah Andrew (Tazmania), Anna( perancis), dan Jordan (US).

Kami nyasar, mereka nyasar = KAMI NYASAR BARENG!

Akhirnya nanya orang sekitar situ dan VOILAA…nemu pecinan-nyaaa!!

Sepanjang jalan menuju TKP, saya dapet ngobrol ama Jordan. Alhamdulillah dia ngomongnya nggak kumur-kumur ~_____~ soalnya dua cewek Jerman  di kamar saya ngomongnya kumur-kumur gitu. Nggak jelas.

Senengnya lagi, dia berusa mengkomplitkan kalimat yang aku lupa bahasa Inggsrinya. Dia paham dan maklum banget waktu aku bilang “This is my first time i’m going abroad. I wanna practice my English”, dengan bahasa Inggris yang masih memble.

Sampe Pecinan langsung cari makan. kita semua makan satu meja di salah satu warung. Tetep yahh..pesennya macem-macem biar bisa share 🙂

Selesai makan, aku janjian ketemu ama sodara yang itnggal di KL, mbah Masruh namanya. Sama istrinya mbah Nita. That was the first time i met with them! Dan saya n the gengs ditawarin nginep dirumahnya d malem terakhir sebelum pulang dan mau dianterin ke bandara juga! YIPPIIIEEE

Pas balik ke rombongan, ada bunyi sirene, dan pedagang yang ada di Pecianan pada kukutan. Ternyata emang udah jamnya mereka tutup. Kita pun pada balik. Pada beli souvenir dulu. Sementara Andrew, Anna, Jordan yang dikira jalan duluan ternyata nungguin di depan pasar :O

Menuju ke stasiun MRT, saya dapet ngobrol sama Andrew. Dia cerita perjuangan dia buat sampe ke Kuala Lumpur dari Tazmania. Kurang lebih 16 jam dengan beberapa kali transit *tepuk tangan*. Dia juga nanya, saya suka olahraga apa, saya bilang renang, tapi itu juga udah lama banget nggak terlaksana. Kalo si Andrew main Hockey..mainnya di rumput gitu, karena di sana nggak kebagian turun salju katanya.*mindset-nya main hockey slalu di salju*

Oke deh, nggak langsung balik ke penginapan, karena penasaran dengan pasar yang dimaksud gengs malem sebelumnya, akhirnya saya n the gengs ke sana. Rameee…ada beberapa street artist unjuk gigi dan kami mandek di foodstall yang jual sate-satean, beli beberapa macem. Selesainya baru deh balik ke penginapan. Recharge energi untuk besok ke Melaka. 😀

Oya, sebelum tidur akhirnya kenalan ama si cowok Kanada, namanya Erin (dan dia pun memakai kostum yang sama dengan malem sebelumnya (boxer ketat) tapi kali ini ditutupin selimut). Dia cerita kalo dia abis dari Thailand dan dia memakai kostum ‘itu’ karena kepanasan.

Therefore, dia megang remote AC aja donk!! Suhunya nggak tau brapa derajat pokonya bikin saya menggigil. Kalah telak ama 2 bule Jerman dan 1 bule Kanada (which is mereka udah terbiasa dingin), walopun udah pake selimut dan pake jaket. damn… (–“)

bersambung~~