Gerombolan #Backpackerhore Goes to Bromo

“Ada yang punya rencana ke Bromo, long weekend ini?”, sebuah tweet dari Pakwok, salah satu kakak angkatan di Comm. Saya bales, “Aku mas! Aku bisa ikut rombonganmu?”. Dan dimulailah cerita perjalanan ini.

~~~

5-8 April 2012

Dari awal semester lalu udah ngidam pengen ke Bromo + Malang sama temen satu geng. Udah pake nabung-nabung tiap hari. Tapi ternyata baru kesampean, dan cuma ama Dela. Yaweiiss…Dela nggak masalah kalo cuma berdua. Bisa dibilang kami berdua punya level adventure yang lebih daripada 3 orang lainnya *cailah. Etapi kemudian ada tawaran untuk gabung, dengan senang hati kami menyambut tawaran itu. (Biar bisa share cost juga maksudnya…ekekekkee). Kalo mau tau lebih lengkapnya ttg transportasi, penginapan, dll, silakan ceki ceki ke sini BackpackerHore.blogspot.com

Total (akhir) kru yang berangkat ada 7 orang. Rencana awal adalah 6 dari kami naik bus ke Pati dulu jemput Pakwok, lalu sambung lagi sampe Surabaya. Rencana berubah, kami ke Rembang dulu, jemput Pakwok-nya di sana. Berhenti di terminal yang sebrangan sama alun-alun Kota Rembang. (btw, pakwok kerjanya di Pati, makanya kami brenti di situ). Abis pada makan malem, kami lanjut. Dengan bus lagi ke Surabaya. Kali ini kami lumayan bisa dapet tempat duduk. Dari Semarang sampe Rembang dengan berdiri dan badan pletot sana sini karena saking penuhnya selama hampir 3 jam, lumayan nyiksa (banget) T_____T

Bentar-bentar…Belum dikenalin nih personilnya siapa aja. Mereka adalah *jeng jeng jeng : Saya, Dela, Pakwok, Mas Ikrar, Mbak Wulan, Mas Indra a.k.a Mas Gendut, dan Mas Dika. Kecuali Mbak Wulan semuanya anak Comm *berasa TEKA :p

Berangkat jam 8.30 PM dari Terminal Terboyo, Semarang, sampe di Terminal Bungurasih di Surabaya jam 5.00 AM (melewati macet, berhenti di Rembang dan juga ngebut ala F1).  Okesip. Dari Bungurasih ke Probolinggo ditempuh dengan “nebeng” mobil bosnya Pakwok. Lumayaan ngiriit hehe

Perjalanan Surabaya-Bromo kurang lebih 5 jam waktu itu. Kena macet dulu walaupun udah lewat jalan alternatif (yang ternyata ikutan macet). Setelah terkagum kagum sejenak, langsung Mas Dika dan Mas Ikrar ngeluarin senjatanya. Kamera maksudnya 😀 . Mbak Wulan juga nggak ketinggalan keluarin DSLR-nya. Saya? Antara ikut mejeng difoto sama minjem kamera mereka.

The crew

ki-ka : mas ikrar, mas dika, mas gendut, pakwok, mbak wulan, ME!, dela

Karena long weekend otomatis jadi banyak wisatawan yang kemari, lalu penginapan ato alat transportasi jadi susah didapetin, lalu harga-harga dipatok lebih tinggi. Walhasil harga yang didapet di atas perkiraan. But okelah, daripada daripada. Kami nginepnya di rumah penduduk gitu. Dan sore sampe malem mati listrik donk disana *mati gaya*. Mau tidur kasurnya dingin banget, mau main hape takut batre abis dan ga bisa charge karena mati listrik, jadilah ada yang jalan-jalan liat sikon, ada yang tidur-tidur ayam, ada yang tidur beneran. Saya diantara yang tidur-tidur ayam lalu jalan-jalan 😀

Jalan-jalan sore lalu beli gorengan buat camilan, sekalian cari jeep buat besok menuju TKP liat sunrise. Karena total jadi 9 orang (ditambah bosnya Pakwok dan temennya), jadilah kami order 2 jeep.

Malem-malem saya ngekor Mas Dika n Mas Ikrar yang mau foto-foto dengan view Bromo. Ujung-ujungnya jadi foto-foto jayus. Tapi itu bulan ama bintangnya subhanallah deh. Bulannya bulet sempurna dan bintangnya sparkling-sparkling gitu :O

THE Sunrise

Sesuai janjian dengan Pak Supir Jeep, jam setengah 4 udah dijemput (sekalian dibangunin). Saya nggak bisa tidur! Udah pake jaket tebel tetep aja kedinginan super!! Sementara Dela tidur dengan indahnya di sebelah pake selimut yang cukup buat dia doank. (–,)

Destinasinya adalah Pananjakan 2. Jalur yang lebih murah dan lebih capek nanjaknya. Seinget saya dulu waktu ke sana (jaman masih SD kelas 5), dari parkiran Jeep cuma perlu naik tangga yang waktu tempuhnya nggak lebih dari 5 menit. Mungkin yang itu Pananjakan 1 (yang tarif Jeep untuk kesananya lebih mahal karena emang jarak tempuhnya yang lebih jauh). Seiring waktu, wisata Bromo semakin dilirik untuk jadi lahan pendapatan. Jalur Pananjakan 2 itu kayaknya buka lahan hutan, jalurnya tanjakannya kasar dan banyak bekas tebangan pohon di sana sini. Saya terengah-engah nanjak selama mungkin 20 menitan. Saya pikir, “Lho ini kok nggak nyampe-nyampe. Keburu mataharinya terbit ini.” Setelah kembang kempis napas di tanjakan, sampailah di gardu pandang dengan buanyak orang di situ. Lumayan banyak turis asing juga waktu itu.

Daaaaan….THIS IS IT! Mataharinya perlahan muncul. Tapi karena cuaca agak mendung, pemandangan munculnya si matahari  tidak seperti yang dibayangkan. Sayang sekali.  😦 Tapi saya puas ada di titik itu. 🙂

Puas jepret sana sini. Kami turun. Tapi wait a minute, ada anggota yang ilang dari gerombolan. Mas Dika n Mas Ikrar. Dipanggil-panggil namanya tapi nggak ada sahutan. Terima kasih teknologi, saya sms Mas Dika kalo saya mo turun. Alhamdulillah di sana udah dijangkau sinyal…uhuuuy

Waktu masih nunggu mas Dika n mas Ikrar di parkiran jeep, ada mas bule yang gandengan ama gadis desa gitu. Saya ama beberapa yang lain cengok liatnya :O

Destinasi ke-2 adalah Pasir Berbisik, hamparan pasir muntahan Gunung Bromo berwarna abu-abu. Nggak ada yang spesial sih menurut saya di situ, kecuali kami foto-foto di situ hasilnya keren abisssss.

Next, kami ke Bukit Teletabies. Para teletabies (baca : kami) menghampiri padang rumput dan padang ilalang. Jepret sana sini. Macem-macem gayanya *sibak rambut*.

ilalang everywhere

And last destination : Kawah Bromo. Setelah mendaki Pananjakan 2 tadi, Pe Er banget sekarang nanjak lagi. Kayaknya sih deket pas dilihat dari bawah. Nyatanya itu terjal juga medannya -_____-”  Baru setengah jalan, Pakwok nyuruh turun. Bosnya harus buru-buru pulang. Saya cuma setengah jalan, nggak kuat. Sementara mas Dhika, Mbak Wulan, Dela, dan Mas  Ikrar naik sampe mulut kawah. Udah gitu waktu pada turun, Pakwok lagi jajan bakpao ama mas Gendut (–“)

Setelah balik penginapan dan packing kilat, langsung tancap gas ke terminal kota Probolinggo. Kami ber-7 mau langsung pulang ke Semarang. Mau naik bus Harapan Kita, tapi kita masih mau makan dulu, jadinya kami terlewat jadwal berangkat bus itu. Akhirnya kami naik bus berikutnya, bus Shandy Putra via Bungurasih, Surabaya. Sampe Surabaya ternyata harus pindah bus dan ngetem dulu sampe bus penuh selama sekitar 3 jam. Obat anti mati gaya adalah bisa twitteran ato aktivitas pake HP lainnya tanpa pusing keabisan batere karena di bus ada colokan listrik! YAY! Kami menguasai tempat duduk daerah belakang.

Kami gerombolan #backpackerhore pulang ke semarang dengan riang gembira *halah 😀

PS: kalo cape dan butuh tempat berbaring di terminal Probolinggo, ada gazebo kecil di bagian depan terminal… >>

tidur-tiduran di gazebo terminal Probolinggo

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s