Jalan ke Medan dan Danau Toba

Sekali lagi saya mengunjungi tempat yang terasa asing bagi saya. Not literally ‘jalan’ ke Medannya, tapi akhirnya saya menginjak tanah Sumatera.

YIPIEEEE

*hentakin kaki 3x*

*SAH*

Setelah sampai Medan dan mendapat sebuah kamar untuk saya, adik, dan Sovi teman saya, kami ngacir ke Merdeka Walk. Ceritanya sih mau jajan kulineran. Tapi karena kami sudah terlanjur makan malam sebelumnya, akhirnya cuma nongkrong dan nyemil Dim Sum. Dan nggak berapa lama kemudian ujan turun.

T_________T

Karena udah pada kecapean dan besok akan menempuh perjalanan jauh, pulanglah kami ke guesthouse yang letaknya di dekat Masjid Raya, naik bentor. Uhuhuuy asikasik ~

Sudah pagi. Masjid Raya dan Istana Ma’moen kami sambangi.

Tak Terawat
Tak Terawat
*congkelin emasnya*
*congkelin emasnya*

Bersiap siap kami menuju ke Terminal Bus, matahari udh di atas kepala percis. Panas banget euy ~ Tepat jam 1 siang setelah kering sejam nunggu di warung deket terminal, bus berangkat ke Parapat. Eiits! Jangan bayangin bus yang kami naikin ini ber-AC dan nyaman. Karena dengan jarak tempuh 4jam dan tarif bus 25rb, Anda akan mendapatkan tempat duduk sempit dan AC(Angin Cemilir). Tapi ternyata angin itupun jarang datang. Saya masuk oven sodara sodara… *sigh*

Bergoyang dan dioven dalem bus selama 4jam itu menguras energi juga lhoh! Keringnya kerongkongan terbayar waktu dari kejauhan terlihat kolam air yang super duper gede. Yap. Itu Danau Toba. Aeeeer aeeeerr ~

Turunlah kami di Pelabuhan Tiga Raja, ngikutin bule-bule turun. Lalu tergopoh-gopoh sedikit berlari menuju dermaga, karena kapal akan segera berangkat. Sampai detik itu, saya belom yakin sama destinasi yang akan saya tuju di Samosir. Ke Tuk tuk katanya, yang saya baca dari beberapa blog.

Setelah dimarahi si supir kapal karena nggak tau destinasi penginapan, kami akhirnya turun di Romlan. Jadi sebenernya kapal bisa brenti di tiap penginapan kalo situ udah tau mo nginep dimana. Kalo belom tau, mendingan turun di pelabuhan umum trus dari situ cari info penginapan. Kenapa akhirnya turun di Romlan? Karena pada saat itu diputuskan. Ya ya ya…

“Mbak, kami mau kamar yang Lake View yah”, sok banget ye. Tapi emang rata-rata kamarnya Lake View. Dengan 150rb/malam kami dapat kamar ini (atau cottage mungkin lebih tepatnya).

TAT TARARAAA
TAT TARARAAA

CAKEP?

BANGEEETT!

Anyway. Selama nginep di Samosir ini kebanyakan kerjaannya adalah : goler-goler dan makan. We’re just enjoying the moment of ‘doing nothing’ there.

Pagi yang histeris. Kami menemukan ini dari teras kamar.

Are You Ready?
Are You Ready?

Lagu “Champagne Supernova – Oasis” pun terus mengalun di kepala. Mau tidur – bangun tidur selalu diiringi suara debur ombak. *bobok*

Akhirnya energi sudah di-rechage. Dengan 25rb/sepeda kami menuju Tomok, kurleb 5km jauhnya. Cape booook karena gak biasa genjot sepeda jarak jauh dan medan jalan yang naik turun. Gak bakat ikut Tour de Singkarak ini mah ngahahahaha.. Tapi tetep asik sambil foto pemandangan. *ngos ngosan*

Sugen Enjang saking Samosir ~
Sugeng Enjang saking Samosir ~

Yang saya temukan di Tomok : Pasar, Makam Raja Batak, Museum Batak dan Boneka Sigale Gale.

SITika Gale
SiTika Gale

Kalo ada pergi, pasti ada P.U.L.A.N.G. Pulangnya siang bolong. Jadinya gosong. Ngeliat gelombang panas di jalanan aspal itu kesannya panasnya mengerikan. Tapi anginnya lumayan kenceng.

Pagi-pagi saya tergoda berenang di danau, soalnya kemaren sorenya adek saya berenang, tapi saya gak berani. Ombaknya seraaamm. Finally, atas hasutan 2 mbak-mbak resepsionis yang berenang, akhirnya saya nyebur juga. Aernya dingin dan jernih! SUKAK!

Sebelum pulang, kami susurin lagi jalanan Samosir. Kali ini mo ke Pantai Parbaba yang KATANYA berpasir putih dan viewnya yang incredible. Di tengah perjalanan, mampir ke Situs Batu Kursi.

Batu Duduk
Batu Kursi

 

Batu Kursi
*bergidik*

Sekian lama jalan rasanya kok nggak nyampe-nyampe. Udah lewat 1,5 jam dari jam keberangkatan. Nyetir motornya sambil ambil video dan foto gitu. *sok multitasking* Begitu nyampe parkiran, WOW pemandangannya WOW!! Lalu jalan ke pantainya, “Mana pasir putihnyaaa? Ini abu abu wooooi”, agak nyesel gitu. Akhirnya puas puasin pemandangan sambil leha leha minum kelapa muda.

TV Layar (super) Lebar
TV Layar (super) Lebar
OH MY GOSH!!
OH MY GOSH!!

Sayonara ~ Sayonara ~

Sampai berjumpa pulang ~

Dari dermaga mini di depan Romlan kami nunggu kapal yang lewat tiap jam. Not forget to say goodbye to this big boy >>>

Bye Boy!
Bye Boy! *woff woff*

 

Kapok naik bus dengan bau rokok dan panasnya, balik ke Medan kami naik Teksi. Teksi ini maksudnya travel minibus.

Awalnya biasa aja. Saya minum antimo karena kembung abis naik kapal. Kemudian ngantuk, saya cuekin tuh jalanan, bobok deh. Kok jadi berguncang-guncang gini mobilnya. Nglirik jalanan bentar, eh si supir nyetir kayak kesetanan. Dan saya cuma bisa pasrah…………….

Di sebuah pemberhentian, ibu yang duduk di sebelah saya bilang, ” Yah sayang banget udah jauh-jauh ke Medan kok malah tidur di jalan. Kan bisa lihat pemandangan. Oya, saya heran deh. Saya dulu pernah naik bus Jakarta-Solo itu supirnya nyetirnya lambaat banget, nggak nyampe-nyampe. Kalo di sini itu cepat”. Saya bilang, “Ya menurut Ngana ajalah, Bu” (dalam hati sih ini). Tapi dia bilang emang dia nggak pernah tidur kalo di perjalanan dan nikmatin pemandangan di jalan.

Sekali lagi menginap di Medan dan besoknya kami pulaaang.

Eh tunggu. Ada yang ketinggalan. Kami mampir ke “RAHMAT International Wildlife Museum & Gallery. Isinya patung-patung binatang yang diawetin dari hampir seluruh jenis hewan yang ada di dunia. Pas banget si empunya museum ada situ. Taunya, dia itu bokapnya Raline Shah. 8)

Tarkam! Auuumm!
Tarkam! Auuumm!

 

Nggak Sama Anaknya, Sama Bapaknya pun Jadi #lhoh
Nggak Sama Anaknya, Sama Bapaknya pun Jadi #lhoh

 

Lho katanya bertiga? 2 cewe itu siapa? | Itu Ajeng sama temennya Meutia yang telah berbaik hati meluangkan waktu dan uang untuk nemenin kami bertiga. Ajeng itu sodaranya Rere, temen kuliah saya. Bingung? Gapapa. Pokonya ya begitu. *memperkeruh*

Ciao!

Cring Cring Cring
Cring Cring Cring