Tika Goes To Thailand #TGTB – Drama (Hampir) Ketinggalan Pesawat

Setelah batal menunaikan ibadah traveling ke Thailand tahun lalu, akhirnya kesampean juga di tahun ini. Rencana tahun lalu adalah pergi berdua ama temen, overland dari KL-Bangkok. Tapiii karena beberapa alasan dan pertimbangan, akhirnya harus menghanguskan tiket yang dibeli setahun sebelumnya. Pffft…

Saya pun akhirnya traveling sendirian. Gimana rasanya traveling ke Thailand sendirian? Nah walaupun sebelum-sebelumnya udah pernah traveling sendirian di dalam negeri, rasanya ya sama aja. Seru dan nagih! Hihihihi.. Kalo ada yang bilang Saya berani, ada yang lebih berani dari saya, yaitu orang tua saya! Lha wong berani lepasin anak cewenya pergi-pergi sendirian, di antara stereotype Indonesian yang anggap anak perempuan itu ga boleh “aneh-aneh” karena bisa kena hal “aneh-aneh”. But once again, I proved it. I was okay.

Karena beberapa waktu sebelum berangkat lagi ada kudeta militer di Thailand, saya bahkan sampe dilarang pakde & bude saya untuk berangkat. Mama sama bapak saya aja nggak seheboh itu. Nah lhoo. Mungkin saking sayangnya ya sama saya :p

Let’s GO!

Baru juga mo berangkat, udah drama aja di bandara Soekarno Hatta.

HAMPIR KETINGGALAN PESAWAT.

Penyebabnya adalah sebelum masuk gate imigrasi, Saya ke toilet dulu. Antrinya lumayan lama nih di toilet. Nggak taunya pas mau masuk gate, antrinya udah mengular-anaconda banget itu. Bahkan ada bule motong antrian. HIH. Cuma bisa pasrah. Gerakan mata cuma liat antara antrian dan 2 petugas Imigrasi. Saya ajak ngobrol aja ibu-ibu di depan saya. Eh ternyata samaan flightnya.YESS ada temennya.

Udah jam 6.55. 5 menit sebelum take off. Tiba-tiba ada petugas yang teriak-teriak, “Yang Tiger Mandala, Tiger Mandala”. Wah! Ini nih, kernetnya Tiger! *salaaaaah!!!* Pokonya mas petugas dari Tiger Mandala deh.

Saya acungin tangan sambil maju menuju si mas-mas petugas kernet tadi. Ternyata selain saya dan ibu-ibu tadi, ada serombongan keluarga yang masih blom masuk pesawat. Kami diduluin untuk masuk gate imigrasi, sementara antrian di-stop.

Udah keringat dingin, deg-deg-an, bawa gembolan ransel, lari-lari ke arah runway. Masih pake dimarahin petugas ground dan di drama-in ama mbak-mbak yang ngecekin tiket dan petugas di ground yang kontak-kontakan pake HT,

MB (mbak tiket): “Masih bisa nggak, ini masih masih ada penumpang lagi.”

PG (petugas ground): “Hah! Berapa orang?

MB: “Tujuh orang”, sambil ngeliatin manifest penumpang.

PG: “Yaudah buruan!”

MB: “Mbak buruan ya mbak, pintunya udah mau ditutup.”

*Permisi, boleh nafas dulu nggak mbak?

Sayangnya enggak. Saya lari tunggang langgang turun eskalator trus naik ke pesawat. Untung deket itu parkir pesawatnya. Nggak perlu naik bus dulu. Saya langsung duduk di kursi yang bukan semestinya punya saya karena udah didudukin bocah. Yaweslah ya. Nggak perlu drama yang lain lagi.

Ditinggal tidur bentaran, udah sampe Singapore. Di Changi, waktu check-in ketemu 4 orang ibu-ibu dari Indonesia yang mo ke Hong Kong trus saya godain, “Mau shopping-shopping ya bu?”. Si ibunya, “Hehehe iya dek. Adek sama siapa? Sendirian? Wah berani yaa.” Eheheheh…..

Udah lega, santai, baru bisa foto-foto deh ini
Udah lega, santai, baru bisa foto-foto deh ini

Daripada-daripada, setiap nglewatin departure board, Saya nyariin nomer penerbangan Saya. Bener ga nih jamnya? Gatenya nomer berapa ya? Karena waktu check in belum dikasih nomer gatenya. Akhirnya setengah jam sebelum boarding, saya nanya ke information center dan langsung menuju gate yang ada di paling ujung terminal. Kok ga nyampe-nyampe, kok ga nyampe-nyampe, ternyata paling ujung -______-

Take off from Changi, welcome to Suvarnabhumi International Ariport!