#TGTB Part – 2 : Nyampe di Bangkok

“Welcome to Suvarnabhumi International Airport”

FYI, Saya nyampe di Bangkok ini belom punya THB sama sekali. Cuma bawa cash USD dan IDR (dan sisa bekal ada di ATM). Jadilah saya nyari konter money changer di bandara ini. Ternyata banyak. Bahkan 1 brand punya beberapa konter. Setelah muter nanya-nanya lalu meyakinkan diri bahwa ini yang paling murah, saya nyoba tuker IDR saya di Siam Commercial Bank. Waktu itu 300ribu IDR, dapet 600THB (1THB = 500IDR). Sementara di waktu itu 1THB = 375IDR. *nangis*

Setelah pesen tiket kereta ke Chiang Mai untuk besokannya, Saya cari penginapan di sekitar Stasiun Hua Lamphong. Maksudnya sih biar ga ribet kalo mo ke stasiun. Voila! Saya dapet penginapan seharga 250THB untuk kamar isi 3 bed di Ba-an Hua Lamphong Guest House. Begitu tau Saya dari Indonesia, si abang yang jaga meja resepsionis langsung ngejeplak, “Boleh cakap Malay?”.

EALAH.

Jauh-jauh ke Bangkok ngobrolnya Melayu juga muehehehehe. Tapi merasa beruntung juga karena di awal solo traveling ini, English Saya masih sebundet rambut Saya, jadi masih agak shock dengan peralihan bahasa ini.

China Town aka. Yaowarat Street

Yaowarat Street
Yaowarat Street

Abis goler-goler bentar, Saya cabut ke China Town-nya Bangkok, aka. Yaowarat Street. Deket doang dari guest house ini, tinggal naik bus nomer 40. Rameee benerrr. Banyak food stall! Saya jalan dari ujung ke ujung sampe akhirnya kelaperan trus beli noodle soup isi bebek panggang (Bismillah HALAL!).

WP_20140602_009
Di dalem bus kota

Yang kocak adalah waktu pulang, Saya naik bus lagi dan ternyata busnya sama kayak naikin waktu berangkat! Nah loooh. Hahhahah.. Jadi, yang jadi supir bus dan kernet di bus itu adalah pasangan suami istri (yang bawa anaknya juga). Istrinya senyam senyum liat saya karena saya fabulous abitch  menyadari kalo Saya tadi naik bus itu juga. Trus Saya berusaha bilang kalo Saya tadi naik bus itu dan bilang Saya dari Indonesia. Sementara itu Ibunya tetep senyam senyum sambil ngeliatin Saya. Bu ntar pegel loh bu senyum terus. Waktu mo turun saya nangkupin tangan di depan dada sambil bilang “Khop Khun Kraap” (yang kemudian baru Saya sadar kalo cewe harusnya Khop Khun Khaa :)) ).

Besokannya, sebelum berangkat ke stasiun, Saya muter-muter naik bus kota. Beneran yang “muter-muter” karena tujuannya mo ke Siam Paragon, pake acara nyasar dulu karena salah naik bus. Setelah nanya ke mbak2 kantoran di sebuah halte dengan peragaan jari tangan, baru bener tuh busnya. Karena kalo diomongin, bisa beda maksudnya ato suaranya. Seven sama Nine bunyinya beda jauh kan ya? Ya kan? *guncang-guncangin*

Ada Bolang-baling ama Cakwe juga di sana :3
Ada Bolang baling ama Cakwe juga di sana :3

Balik ke guest house, Abang resepsionis Malay yang baik hati memperbolehkan Saya mandi dan pinjem handuk walau udah lewat waktu check out. Lumayan nggak dekil-dekil amat. Soalnya abis itu mo menyusuri jalan ke Chiang Mai naik kereta selama 14 jam! WOOOOPS