Tour Guide Setengah Hari

Dek Eja dari Solo mau main ke Semarang. Seperti janjinya yang udah diutarakan beberapa minggu lalu ke Saya waktu ketemu dia juga di Solo. Naik kereta Solo-Semarang seharga 10 ribu perak, dek Eja turun di stasiun Tawang. Saya jemput dia, trus ajak sarapan dulu di Soto Kudus “Mbak Lin”, deket stadion Diponegoro. Maaf ga ada fotonya di sini, saking khidmatnya sarapan dan ngobrol hihihi.

Setelah Saya ajuin beberapa opsi destinasi berikutnya, Eja pilih Toko Oen. Restoran ini terkenal cookie dan es krimnya dengan cita rasa kolonial.

OEN

Eja pilih es krim Mocca, saya pilih favorit saya; Vanilla rum raisin (walopun ga begitu suka si raisinnya sebenernya). Lalu Eja nambah Apple Pie yang enaaa ~~

Toko OEN

Those delicious cookie tho….

Toko OEN

Toko OEN

Beberapa barang antik juga jadi penghias di restoran ini. Jam antik ini, ngingetin Saya akan mbah kakung Saya :”)… Dulu beliau pembuat barang antik, especially jam seperti di foto ini, dan lampu gantung.

Toko OEN

Toko OEN

Dek Eja-anak-arsitek lagi ngitung tinggi bangunan dan ngomongin ventilasi ruangan…

DSCF7506

Lanjut jalan, kami mampir ke Semarang Contemporary Art Gallery di area Kota Lama. Eja-anak-arsitek lagi-lagi gitung tinggi bangunan ngecek semua material yang mungkin dipake :p Karena tugas akhirnya bikin gallery katanya. Bikin Yang bagus, Ja!

Semarang Art Gallery

Semarang Gallery

Kami juga ngelewatin penjual barang antik yang mucul tiap weekend di sini. Rasanya pengen borong huehehhe.

DSCF7523

Semarang Old Town

Gedung Spiegel yang sebelumnya pernah Saya datengin untuk acara pameran sejarah kota Semarang, sekarang lagi “make up” buat jadi Bar & Bistro. *Karena batre kamera Saya abis, foto-foto berikutnya pake hape Lumia 625 ajah…

Spiegel

WP_20150530_008

WP_20150530_013

Ke seberang Spiegel, Saya mampir ke toko barang antik ini.

WP_20150530_011

WP_20150530_012

WP_20150530_009

Tour setengah hari berakhir di Lekker Paimo. Crepes ala jajanan anak sekolah dengan pilihan isian telor, tuna, keju mozarella, jagung manis, dan sosis. Eh awas ngiler ituuuh huheheheh.. Bikin nagih emang nih lekker.

Lekker Paimo

#TGTB Part – 2 : Nyampe di Bangkok

“Welcome to Suvarnabhumi International Airport”

FYI, Saya nyampe di Bangkok ini belom punya THB sama sekali. Cuma bawa cash USD dan IDR (dan sisa bekal ada di ATM). Jadilah saya nyari konter money changer di bandara ini. Ternyata banyak. Bahkan 1 brand punya beberapa konter. Setelah muter nanya-nanya lalu meyakinkan diri bahwa ini yang paling murah, saya nyoba tuker IDR saya di Siam Commercial Bank. Waktu itu 300ribu IDR, dapet 600THB (1THB = 500IDR). Sementara di waktu itu 1THB = 375IDR. *nangis*

Setelah pesen tiket kereta ke Chiang Mai untuk besokannya, Saya cari penginapan di sekitar Stasiun Hua Lamphong. Maksudnya sih biar ga ribet kalo mo ke stasiun. Voila! Saya dapet penginapan seharga 250THB untuk kamar isi 3 bed di Ba-an Hua Lamphong Guest House. Begitu tau Saya dari Indonesia, si abang yang jaga meja resepsionis langsung ngejeplak, “Boleh cakap Malay?”.

EALAH.

Jauh-jauh ke Bangkok ngobrolnya Melayu juga muehehehehe. Tapi merasa beruntung juga karena di awal solo traveling ini, English Saya masih sebundet rambut Saya, jadi masih agak shock dengan peralihan bahasa ini.

China Town aka. Yaowarat Street

Yaowarat Street
Yaowarat Street

Abis goler-goler bentar, Saya cabut ke China Town-nya Bangkok, aka. Yaowarat Street. Deket doang dari guest house ini, tinggal naik bus nomer 40. Rameee benerrr. Banyak food stall! Saya jalan dari ujung ke ujung sampe akhirnya kelaperan trus beli noodle soup isi bebek panggang (Bismillah HALAL!).

WP_20140602_009
Di dalem bus kota

Yang kocak adalah waktu pulang, Saya naik bus lagi dan ternyata busnya sama kayak naikin waktu berangkat! Nah loooh. Hahhahah.. Jadi, yang jadi supir bus dan kernet di bus itu adalah pasangan suami istri (yang bawa anaknya juga). Istrinya senyam senyum liat saya karena saya fabulous abitch  menyadari kalo Saya tadi naik bus itu juga. Trus Saya berusaha bilang kalo Saya tadi naik bus itu dan bilang Saya dari Indonesia. Sementara itu Ibunya tetep senyam senyum sambil ngeliatin Saya. Bu ntar pegel loh bu senyum terus. Waktu mo turun saya nangkupin tangan di depan dada sambil bilang “Khop Khun Kraap” (yang kemudian baru Saya sadar kalo cewe harusnya Khop Khun Khaa :)) ).

Besokannya, sebelum berangkat ke stasiun, Saya muter-muter naik bus kota. Beneran yang “muter-muter” karena tujuannya mo ke Siam Paragon, pake acara nyasar dulu karena salah naik bus. Setelah nanya ke mbak2 kantoran di sebuah halte dengan peragaan jari tangan, baru bener tuh busnya. Karena kalo diomongin, bisa beda maksudnya ato suaranya. Seven sama Nine bunyinya beda jauh kan ya? Ya kan? *guncang-guncangin*

Ada Bolang-baling ama Cakwe juga di sana :3
Ada Bolang baling ama Cakwe juga di sana :3

Balik ke guest house, Abang resepsionis Malay yang baik hati memperbolehkan Saya mandi dan pinjem handuk walau udah lewat waktu check out. Lumayan nggak dekil-dekil amat. Soalnya abis itu mo menyusuri jalan ke Chiang Mai naik kereta selama 14 jam! WOOOOPS

Tika Goes To Thailand #TGTB – Drama (Hampir) Ketinggalan Pesawat

Setelah batal menunaikan ibadah traveling ke Thailand tahun lalu, akhirnya kesampean juga di tahun ini. Rencana tahun lalu adalah pergi berdua ama temen, overland dari KL-Bangkok. Tapiii karena beberapa alasan dan pertimbangan, akhirnya harus menghanguskan tiket yang dibeli setahun sebelumnya. Pffft…

Saya pun akhirnya traveling sendirian. Gimana rasanya traveling ke Thailand sendirian? Nah walaupun sebelum-sebelumnya udah pernah traveling sendirian di dalam negeri, rasanya ya sama aja. Seru dan nagih! Hihihihi.. Kalo ada yang bilang Saya berani, ada yang lebih berani dari saya, yaitu orang tua saya! Lha wong berani lepasin anak cewenya pergi-pergi sendirian, di antara stereotype Indonesian yang anggap anak perempuan itu ga boleh “aneh-aneh” karena bisa kena hal “aneh-aneh”. But once again, I proved it. I was okay.

Karena beberapa waktu sebelum berangkat lagi ada kudeta militer di Thailand, saya bahkan sampe dilarang pakde & bude saya untuk berangkat. Mama sama bapak saya aja nggak seheboh itu. Nah lhoo. Mungkin saking sayangnya ya sama saya :p

Let’s GO!

Baru juga mo berangkat, udah drama aja di bandara Soekarno Hatta.

HAMPIR KETINGGALAN PESAWAT.

Penyebabnya adalah sebelum masuk gate imigrasi, Saya ke toilet dulu. Antrinya lumayan lama nih di toilet. Nggak taunya pas mau masuk gate, antrinya udah mengular-anaconda banget itu. Bahkan ada bule motong antrian. HIH. Cuma bisa pasrah. Gerakan mata cuma liat antara antrian dan 2 petugas Imigrasi. Saya ajak ngobrol aja ibu-ibu di depan saya. Eh ternyata samaan flightnya.YESS ada temennya.

Udah jam 6.55. 5 menit sebelum take off. Tiba-tiba ada petugas yang teriak-teriak, “Yang Tiger Mandala, Tiger Mandala”. Wah! Ini nih, kernetnya Tiger! *salaaaaah!!!* Pokonya mas petugas dari Tiger Mandala deh.

Saya acungin tangan sambil maju menuju si mas-mas petugas kernet tadi. Ternyata selain saya dan ibu-ibu tadi, ada serombongan keluarga yang masih blom masuk pesawat. Kami diduluin untuk masuk gate imigrasi, sementara antrian di-stop.

Udah keringat dingin, deg-deg-an, bawa gembolan ransel, lari-lari ke arah runway. Masih pake dimarahin petugas ground dan di drama-in ama mbak-mbak yang ngecekin tiket dan petugas di ground yang kontak-kontakan pake HT,

MB (mbak tiket): “Masih bisa nggak, ini masih masih ada penumpang lagi.”

PG (petugas ground): “Hah! Berapa orang?

MB: “Tujuh orang”, sambil ngeliatin manifest penumpang.

PG: “Yaudah buruan!”

MB: “Mbak buruan ya mbak, pintunya udah mau ditutup.”

*Permisi, boleh nafas dulu nggak mbak?

Sayangnya enggak. Saya lari tunggang langgang turun eskalator trus naik ke pesawat. Untung deket itu parkir pesawatnya. Nggak perlu naik bus dulu. Saya langsung duduk di kursi yang bukan semestinya punya saya karena udah didudukin bocah. Yaweslah ya. Nggak perlu drama yang lain lagi.

Ditinggal tidur bentaran, udah sampe Singapore. Di Changi, waktu check-in ketemu 4 orang ibu-ibu dari Indonesia yang mo ke Hong Kong trus saya godain, “Mau shopping-shopping ya bu?”. Si ibunya, “Hehehe iya dek. Adek sama siapa? Sendirian? Wah berani yaa.” Eheheheh…..

Udah lega, santai, baru bisa foto-foto deh ini
Udah lega, santai, baru bisa foto-foto deh ini

Daripada-daripada, setiap nglewatin departure board, Saya nyariin nomer penerbangan Saya. Bener ga nih jamnya? Gatenya nomer berapa ya? Karena waktu check in belum dikasih nomer gatenya. Akhirnya setengah jam sebelum boarding, saya nanya ke information center dan langsung menuju gate yang ada di paling ujung terminal. Kok ga nyampe-nyampe, kok ga nyampe-nyampe, ternyata paling ujung -______-

Take off from Changi, welcome to Suvarnabhumi International Ariport!